Tabungan

11 January 2017

::Cha officially a student::

Acewah. Tapi seperti tajuk di atas, ye Cha secara rasminya seorang pelajar darjah satu!!
Aku ingat lagi masa aku mula bekerja akhir tahun 2006 dulu... Ada seorang kakak di pejabat aku ambil cuti seminggu pada awal Januari sebab anak dia masuk tahun 1. Masa tu aku dah niat dalam hati, aku juga nak cuti seminggu bila aku hantar anak aku ke sekolah nanti!!

Haha!!

Dan seperti yang diniatkan dari duluuuu, memang aku apply cuti seminggu sebab nak teman Cha. Tapi akhirnya aku hanya pakai dua hari dan selebihnya aku bekerja macam biasa.

Bukan apa, bila aku ada di situ, Cha nampak macam terganggu. Haha! Lagipun cikgu pun macam tak selesa bila Cha cranky nampak aku, jadi kami pun tak tunggu dia dan balik rumah --- tido!

Lagipun Cha sekolah khas, jadi waktu rehat memang makan akan diuruskan oleh guru dan pembantu murid yang ada.

.
.
.
.
.

Satu yang aku rasa sedikit sayu di hati adalah -- Cha masuk sekolah khas dan bukan masuk sekolah biasa yang aku bayangkan dari dulu. Tak sangka ini jalan yang Allah tentukan buat aku dan Cha...

Seronok tengok ibu-ibu dan bapa-bapa lain yang bercerita tentang anak-anak normal mereka memulakan sesi persekolahan. Berbeza dengan aku, yang melihat anak aku dikelilingi oleh anak-anak istimewa yang lain.

Jujur aku nyatakan bahawa aku menangis bila melihat Cha duduk di dalam kelas. Mungkin dia sendiri terkejut kawan-kawan dia sangat berbeza dengan kawan-kawan yang biasa dia lihat. 

Cuma di sisi yang baik, aku sentiasa bersyukur, sekurang-kurangnya Qalesya dilahirkan sihat tubuh badan dan elok fizikalnya. Berbanding dengan anak-anak syurga lain dalam kelas Cha. Dalam kelas Cha ada 9 orang anak syurga yang lain. Mereka ni terdiri dari pelbagai kelainan upaya seperti down syndrome, cerebral palsy dan mungkin ada yang hyperaktif dan juga dileksia.

Tapi still, syukur syukur syukur Cha merasa ke skool! Woot woot!!

Cha is super special. Very special on her own way. Di sebalik kekurangan dia, dia anak yang baik. Walaupun dia autism, dia masih anak yang tak banyak membawa masalah. Dia rezeki kami. Allah, aku sayang dia amat sangat...


masa nak pi sekolah


dalam kelas :)


balik sekolah -- bukak tudung -- panas!!


Moga Tuhan sentiasa melindungi Cha seadanya walau dimana dia berada...











15 December 2016

::2016::

Minggu2 terakhir dalam Disember ni, lebih banyak bagi aku momen yang menyesakkan daripada momen2 yang baik2. Aku harap agar, momen2 yang teruk ni hanya akan tinggal di Disember dan tak mengikut aku hingga ke tahun 2017 nanti.

Aku ada beberapa wishlist yang aku rasa segan nak tulis di sini. Sebab walaupun blog aku sendu, tapi tetap ada yang membaca dan akan perli aku nanti. Wakakaka.

Jadi wishlist tu aku letak dalam silent mode namun mungkin sikit demi sedikit aku reveal tanpa aku sedar. Haha!

Tahun 2016 juga tahun yang agak penat pada aku kerana tahun ini aku secara full pegang portfolio baru selepas aku habis pantang bulan 11 tahun 2015 hari tu.

Sebab masa tahun 2015, aku tak berapa concentrate pada kerja kerana aku punya alahan mengandung yang teruk dan ditambah dengan sakit sampingan yang macam2. Jadi aku tak concentrate sangat pada kerja dan portfolio aku.

Tapi selepas aku masuk kerja hari tu, aku memang berikan sepenuh perhatian aku pada kerja dan cuba untuk cope dengan portfolio baru ni. Ternyata ianya agak mencabar dan banyak permasalahan yang aku hadapi yang perlukan keputusan dan penyelesaian yang pantas.

Malangnya, aku bukanlah seorang yang pantas dan a very slow learner. Disebabkan itu, aku selalu dicop sebagai lambat buat kerja.

Okey. 

Taknak tulis panjang tentang itu, cukuplah kalian tahu yang aku slow.

Tahun 2016 juga merupakan tahun yang penat buat aku kerana aku keluar masuk hospital kerana menemani Aidil yang sakit. Cuti aku banyak habis kerana hal ni dan aku tidak kisah. Cuti aku habis kerana anak. Aku tak kisah. Janji anak2 aku sihat dan sejahtera. Pada aku itu lebih penting.

So, itupun korang dah tahu, ye aku memang tak pernah kumpul GCR lagi. HAHAHAHAHA!!

Dalam tahun 2016 juga ada beberapa pencapaian peribadi yang aku rasakan aku berbangga dan berpuas hati terhadap perkara tu. Aku dapat tolong orang dalam beberapa kes dan walaupun ada yang tak ingat pun pertolongan tu, aku tetap rasa seronok. Sebabnya walaupun aku buat kerja tapi sebenarnya a side from that, aku dah tolong mereka secara peribadi.

Yelah, disebabkan aku 'slow' buat kerja, seseorang tu berjaya dapat pampasan hampir 88k.
Yelah, disebabkan aku 'slow' buat kerja, aku berjaya segerakan satu pembedahan tanpa ditangguhkan.
Disebakan aku 'slow' buat kerja, orang2 disekeliling aku menikmati ganjaran mereka dan aku adalah diantara orang2 disebalik tabir tu.

Aku juga sangat bertuah kerana aku diberikan satu team yang sangat strong, yang sangat laju buat kerja walaupun boss depa ni -- slow. Disebabkan anak2 buah aku ni sangat efisien, walaupun slow, kami dapat selesaikan kerja kami, on-time. (so aku tak paham celah mana boss kata kami slow).

Haha.

Oleh kerana itu, aku dapat simpulkan bahawa kerja aku -- stress. Bagi mengelakkan aku terbawa-bawa dengan rasa stress aku yang bertambah-tambah ni, aku beri aku sedikit terapi dengan menulis.

Aku sebenarnya memang suka menulis, yelah kalau tak, takkanlah aku ada blog kan. Sebab siapa2 yang kenal aku pun pasti tahu aku ni suka bersembang. Suka bercerita. Sehinggakan sekarang ni, aku merupakan suspek utama boss - tukang penyampai cerita. Wakakaka. Tapi itu cerita lain. Tak boleh cerita, Nanti yang kena aku juga.

Owh. Pasal menulis. Jadi dari dulu lagi memang aku suka menulis. Dan aku memang suka dengan sticker2 cute. Dari dulu lagi memang aku suka buat begitu. Even dekat planner aku pun aku suka tampal2 sticker. Dan even di kalendar pun. Kalendar 2017 pun aku dah siap tampal.



Dan rupa2nya memang ada obsession tentang penulisan dihiasi sticker, washi tape, doodling bagai ni. Antaranya adalah bagi peminat2 #Hobonichi. Masa aku dok goggle tentang Hobonichi ni, keinginan aku untuk kembali menulis dalam buku semakin membuak-buak.

Cumanya aku memang tak dapat apply sepenuhnya elemen2 Hobonichi ni.

Aku tak pandai melukis. Aku tak de sangat washi tape (tapi aku akan invest sikit nanti ke washi tape ni hehe). Dan aku juga tak ada Hobonichi book ni. Aku cuma guna buku kosong yang aku ada baaaanyaaaak dan aku mula menulis.

Tapi memang betul, sikit2 release tension. Jadi mungkin, sekiranya aku punya Istiqomah yang tinggi, aku akan terus menulis dalam buku kecil aku ni.


Dan aku juga berharap, aku punya Istiqomah yang tinggi untuk aku update terus menerus di sini :p.






Owh ya!!

2017, adalah tahun Cha mula bersekolah. Aku akan cuba juga untuk terus-terusan buat jurnal tentang itu. First time ooooo anak nak sekolah. Sekolah khas lak tu!!



Oklah!! Till Then!! Assalamualaikum!!



29 November 2016

Soalan tentang autism.

Assalamualaikum.

Sejak aku open tentang Cha dan banyak bercerita tentang Cha dalam blog ni, banyak juga soalan-soalan yang aku terima via inbox FB as well as whatsapp.

InshaAllah aku akan cuba cerita pengalaman aku sedikit demi sedikit ya.

Dan aku juga nak ucap terima kasih, sebab selain daripada bertanya soalan, ada juga yang hulurkan bantuan dan ingin berkongsi pengalaman tentang bagaimana nak handle anak autism.

Alhamdulillah syukur atas keprihatinan tuan2 dan puan2.

InshaAllah sama2lah kita menjaga anak2 istimewa ni ya :)



okey.

nanti kita menyembang.

Daaaaaa!

15 November 2016

Suara hati ibu kepada anak autism ::seperti yang di pos dalam facebook::

Salam.
Teringin nak share sesuatu kat sini.

Saya ibu kepada seorang anak perempuan (oku: masalah pembelajaran).
Anak saya orangnya cantik, nampak normal tapi yelah - autisme.

Saya nak kongsi pengalaman saya menguruskan kemasukan sekolah tahun 1 dia pada tahun hadapan.

Setelah naik turun sekolah dan JPN, akhirnya saya dapat bawa Cha untuk assesment.

Kata2 yang saya ingat dari Puan tersebut:-
"Puan harus bersyukur. Ini anak syurga. Puan dipilih untuk menjaga anak syurga. Saya tahu bukan senang. Bukan senang nak jaga anak yang istimewa. Puan kena banyak bersabar dan mula serta kumpulan sokongan ibubapa autism agar puan suami dan isteri terus kuat untuk jaga dia".

Saya ni hati tisu. Hampir2 nak menitis air mata bila puan tersebut kata begitu.

Yelah di saat anak orang berbalas sembang, kita hanya mampu mengiya atau bersembang satu hala saja.

Di saat anak orang dah boleh buat ujian linus, kita susah hati memikirkan macam mana dia nak buat ujian tu nanti.

Paling terkesan buat saya, masa graduation day dia tempoh hari, Cha sendiri tak tahu apa yang dia buat atas pentas tu.
Mesti dia sendiri pun pelik, kenapa kena buat persembahan, kenapa kena beratur ambik buku dan tangkap gambar.

Seriously... dia tak tahu semua tu.

Yang dia tahu, mak ayah dia ada di tempat duduk jemputan pegang kamera sambil lambai pada dia.

Allah Maha Besar.
Semoga umur ku panjang dan dapat terus menjaga amanah ini.

:)

24 October 2016

Macam Mana Aku Perasan Cha ni Autistik

Autisme adalah satu perkara yang orang-orang di Malaysia belum lagi terima dan faham secara menyeluruh. Bila kata 'autisme' mesti ada yang cakap -- 'apa tu? makanan?..' etc. etc. etc. Dan sejak aku reveal tentang keadaan Cha yang sebenarnya adalah anak autistik, ramai juga yang bertanya, macam mana aku tahu dia autisme.
Meh mak nak cerita :)

Dulu.......... masa Cha umur 2 tahun setengah, kami macam biasa pergi check-up Cha di klinik yang kami biasa pergi. Masa dia umur tu, dia masih belum bercakap macam kanak-kanak lain. Dia lebih suka berbahasa 'jerman' dan sikit-sikit bahasa inggeris. Tapi aku takde rasa pelik sebab pada aku, 'eh normal-lah'. Jadi, bila doktor suggest untuk aku bawa dia ke pakar, aku refuse dan aku cakap aku nak bagi dia masa terlebih dahulu sebab dia baru 2 tahun setengah.

Masa dia umur 3 tahun, aku dok perati, yelah betul, anak2 seumur dengannya semua dah petah bercakap. Tapi dia masih lagi tak ada bijik butir. Berterabur 'jerman' dan konsisten dengan bahasa inggeris dia.

Jadi kami pun mula cari bantuan pada masalah Cha ni.

Kami jalani a few test dekat Pusat Perkembangan Kanak-Kanak dekat Parcel E, Putrajaya. Ada beberapa set questionnaire yang kami kena jawap. Ada dua tiga session kami kat sana dan akhirnya diorang cakap memang Cha ni Autism. Jadi kami tanya apa next step. Diorang cakap diorang pun tak pasti.

......

......

Okey. 

Rupa-rupanya kami dah salah jalan. Dan di sini aku nampak satu kepentingan kenapa kita kena bertabah pergi check-up anak-anak di KKIA. Walaupun, pergi KKIA adalah satu perkara horror, bosan, leceh untuk parent tapi percayalah, banyak benefit nya bila kita patuh dengan follow-up bulanan tu.

Kita pergi bukan check-up saja-saja. Tapi nurse-nurse di sana akan check anak kita very thoroughly.

Perasan tak bila kita pergi check-up, dia akan tanya anak kita dah buat apa, dah cakap apa, bla bla bla. Bukan saja-saja ye. Mereka ni memang buat kerja. Bukan nak nyibuk nak sengaja marah-marah kita. Tapi mereka-mereka ni lah yang sememangnya ditugaskan untuk pantau perkembangan anak-anak. Sebab mungkin mak bapak rasa macam normal, tapi yelah, diorang belajar, diorang bekerja bidang tu, diorang jumpa macam-macam jenis manusia, so diorang lebih tahu kalau ada benda yang tak berapa nak normal.

So, kalau masa check-up, anak2 masih lagi tak develop mengikut tahap yang sepatutnya, nurse-nurse di KKIA akan segera rujuk kepada doktor dan seterusnya doktor pula akan rujuk ke doktor pakar which is ke hospital lah jawabnya.

Tapi macam aku, memandangkan aku tak pernah bawa Cha ke KKIA, makanya Cha tak dirujuk ke mana-mana doktorlah jawabnya. Tapi yelah, memang doktor Cha di KPJ nak rujuk ke Psikiatri kat KPJ gak, tapi faham-faham ajelah, fulus nya.. fulus nyaaa..

Jadi, apa nak buat kalau rasa-rasa anak kita tak develop mengikut umur. Jangan risau.

First, bawak ke KKIA atau kalau ada klinik panel pun tak apa, pergi saja dan minta diorang refer kepada Pakar Psikiatri Kanak-Kanak dan Remaja mana-mana hospital yang korang suka. Macam aku, aku ke HUKM sebab masa tu orang dok sogok kepala otak aku dengan HUKM so aku mintak refer ke sana. Rupa-rupanya Hospital Putrajaya pun dah ada dah.

Second, bila korang dah dapat surat refer, pergilah terus ke sana tapi bukan dapat terus jumpa doktor ye, macam biasalah ambik appointment dulu.

Bila dah sampai tarikh appointment pergilah cepat, jangan gatal2 mintak tangguh sebab hospital gomen faham-faham sajalah, nak dapat tarikh sangat payah dan kalau korang postpone, bertabahlah tunggu untuk sebulan dua lagi.

Bila dah dapat jumpa doktor, ada beberapa soalan yang dia akan tanya. Kalau korang dah biasa dengan simptom Autisme, korang mesti boleh agak apa soalan-soalan dia. Tapi kalau tak, meh aku tolong. Aku memang ada buat sikit jadual untuk Cha sebab mudah untuk aku explain pada doktor. Ada kisah jugak kenapa aku buat macam ni, 

Sebab setiap kali appointment, mesti dapat doktor lain dah mesti nak kena cerita balik dari mula. LOL!!

Okey, jadi ini senarai semak yang aku buat untuk Cha. Basically ini soalan2 yang doktor biasa tanya pada parents bila mula2 nak check sama ada anak ada autism atau tidak.






Okey, dah habis sessi soal jawab, biasanya doktor akan refer anak kita pada dua buah klinik iaitu Klinik ENT dan Klinik Mata.

Kenapa? Sebab doktor nak pastikan yang semuanya oke. Yelah, mana tahu kot selama ni anak2 kita tak respon bila kita bercakap atau panggil dia sebab dia ada masalah pendengaran atau masalah mata. Jadi memang penting untuk buat kedua-dua check-up ni.

Dan seperti biasa, nak dapatkan kedua-dua appointment haruslah bertabah untuk lebih kurang sebulan dua lagi.

.
.
.
.
.

Oleh kerana aku agak kurang penyabar dan risau dengan keadaan Cha, aku buat pemeriksaan mata cha di KPJ. Tapi ENT terpaksa juga buat dekat HUKM sebab KPJ yang aku pergi tak ada kemudahan untuk buat test telinga tu.

Untuk pengetetahuan korang, untuk test telinga, Cha akan pakai headphone dan dia kena ikut arahan staff tu. Apa bunyi yang Cha dengar, aku pun tak tahu sebab bila staff tu buat something dia akan pandang staff tu seolah-olah dia nak bagitahu yang dia dengar bunyi tu. Tapi kami yang tengok ni memang tak dengar pape bunyi pun. But still, lega Alhamdulillah, pendengaran dia normal.

Masa test mata kat KPJ pulak, agak sukar sikit sebab Cha memang tak suka orang buat apa2 pada dia especially mata and telinga. Nasib baik staff dan doktor sedia maklum dia autistic child dan sabar dengan kerenah dia. Memang susah sebab mula2 kena titis satu ubat pada mata dia. Lepas tu baru test mata. And again, penglihatan dia normal.

Lepas aku dah dapat kesemua report dia, aku tunggu next appointment Cha dengan doktor psikiatri dia dan aku submit semua report tersebut.

Selepas beberapa siri appointment, doktor sahkan dia Mild Autisme. Dan atas nasihat doktor, Cha tak digalakkan untuk masuk sekolah aliran perdana. Ini bermakna kami kena usahakan untuk dia masuk sekolah aliran khas. Untuk dapatkan dia aliran tersebut, kami kena applykan Kad OKU untuk dia.

Again, talk this matter with your doctor. Dia akan isi satu form yang mana form tu pun hospital memang ada sediakan. Isi form tu dalam dua salinan dan serahkan kedua-dua form tu pada doktor. Dia akan isikan kedua-dua form tu dan satu dia akan simpan dalam fail Cha. Satu lagi form tu korang kena hantar pada Jabatan Kebajikan Masyarakat. Pandai-pandailah buat salinan ye untuk emergency kalau terhilang ke apa ke.

Buat kad tu tak lama. Dalam masa 2 minggu dah boleh collect kad tu. Jadi aku terus pulak buat pendaftaran untuk sekolah Cha next year.

.
.
.
.
.

Sedih.

Memang sedih. Masa aku mula-mula dapat kad Cha, aku sedih sangat. Sebab tak sangka akhirnya Cha dikategorikan sebagai OKU dan kena bersekolah khas.

Sedih, sebab dia tak merasa nak bersekolah macam anak-anak normal lain.
Sedih, sebab dia tak communicate macam anak-anak normal lain.
Sedih, sebab layanan pada dia tak sama macam anak-anak normal lain.



Tambah sedih, bila tengok muka dia tersenyum macam tu....... atas kad OKU.


Walau apa pun, aku akan cuba bagi yang terbaik untuk Cha. As to date, Cha dah hadiri beberapa session Occupational Therapy (OT) dan Speech Therapy (ST). 

Alhamdulillah, sejak dia pergi dua terapi tu, ada banyak improvement. Skill percakapan dia dah oke skit. Dan dia juga dah pandai tolak ansur sikit.

Mungkin juga sebab dia sendiri dah besar. Dah ada adik pulak tu. Jadi mungkin sebab itu dia jadi lebih bertanggungjawab.

So, apa lagi yang korang nak aku cerita. Apa lagi yang korang nak tau. Write a comment. Nanti aku kongsi ya :)





















LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...